Apakah Mimpi Punya Makna Dari Sains?

Banyak orang yang berpikir bahwa mimpi hanyalah proses pembuangan sampah dari ingatan anda. Tetapi kebanyakan ahli teori mimpi kontemporer percaya bahwa segala sesuatunya tidak sesederhana itu. Sebagai permulaan, satu abad pengalaman dengan terapi bicara telah menunjukkan bahwa jauh dari manfaat dari melupakan semua impian kita, kita sering kali mendapatkan banyak manfaat dari refleksi dan analisis mereka.

“Ini bukan efek dramatis yang besar, tetapi tampaknya memperhatikan mimpi Anda dapat memberikan efek positif,” Tentu banyak yang tidak setuju dengan teori pembuangan sampah di atas karena ada banyak kasus dejavu di seluruh dunia. Dejavu adalah fenomena di mana anda merasa pernah memimpikan suatu kejadian.

Inilah yang membbuat beberapa kalangan berpikir bahwa mimpi mempunyai pesan tersendiri untuk kita. Pandangan lain tentang bermimpi berasal dari ahli saraf di Swedia yang telah mengusulkan apa yang dia sebut Teori Simulasi Ancaman, dengan alasan bahwa otak merespons potensi bahaya di masa depan dengan menjalankan simulasi bahaya saat kita tidur hanya untuk menahan kita.

Itu mungkin sumber dari mimpi tentang gagal belajar untuk ujian sebagai pengganti presentasi yang harus Anda tulis untuk pekerjaan di kehidupan dewasa Anda. Bermimpi kehilangan sebagian atau seluruh gigi Anda – dilaporkan oleh sejumlah responden yang mengejutkan dalam penelitian – tampaknya merupakan tentang kecemasan karena mengatakan hal yang salah pada saat yang salah. Ini mungkin juga tentang kerusakan tubuh – sesuatu yang kita semua takuti bahkan di masa kanak-kanak.

Fakta bahwa tema mimpi yang sama terjadi di seluruh populasi yang berbeda dan budaya yang sangat berbeda bukanlah hal yang tidak terduga, karena kesamaan yang dimiliki manusia seringkali jauh lebih dalam dan lebih mendasar daripada yang tidak kita miliki.

Kami berbagi banyak pemrograman genetik, jadi manusia modern pun terus mengkhawatirkan hewan besar dengan gigi besar. Gagasan tentang ketelanjangan sebagai keterpaparan sosial tampaknya juga universal, bahkan di suku yang mengenakan pakaian sangat sedikit. Di sebagian besar budaya, pakaian yang tidak pantas berarti malu.

Fungsi yang jauh lebih produktif dari bermimpi adalah pemecahan masalah, karena otak yang sedang tidur terus mengerjakan pekerjaan yang ditangani pikiran yang terjaga sepanjang hari. Dalam sebuah penelitian tahun 2010 di Amerika, 99 orang diberikan tugas yang mengharuskan mereka menavigasi melalui labirin tiga dimensi.

Selama sesi latihan mereka, mereka diberi istirahat selama 90 menit. Beberapa diminta untuk melakukan aktivitas tenang seperti membaca; yang lainnya diinstruksikan untuk mencoba tidur siang. Mereka yang tidur siang dan kebetulan bermimpi tentang labirin menunjukkan peningkatan sepuluh kali lipat pada tugas di sesi berikutnya dibandingkan dengan subjek lain. Hal serupa terjadi ketika siswa belajar untuk ujian dan ternyata mereka memiliki penguasaan yang lebih baik atas materi setelah tidur malam, terutama jika mereka bermimpi bahkan secara tidak langsung tentang apa yang telah mereka pelajari.

Jadi ada mimpi yang tampaknya benar-benar mempunyai makna yang bisa ditafsirkan. Arti mimpi terbang mungkin mewakili keinginan untuk kebebasan. Bermimpi tentang menemukan kamar baru di rumah anda dapat mengungkapkan keinginan untuk kesempatan atau hal baru. Dan tentang mimpi seks? Seringkali mereka bukan tentang seks itu sendiri, tapi tentang keinginan terbesar di dalam hidup yang tertahan.

Malam-malam kita mungkin akan lebih tenang dan tidur kita lebih tenang jika kita tidak bermimpi sama sekali, atau setidaknya tidak banyak bermimpi. Tapi bermimpi mungkin akan membuka banyak rahasia untuk kita jika kita paham bagaimana cara melakukan tafsir mimpi. Tentu tafsir mimpi ini adalah sesuatu yang masih banyak diperdebatkan saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *